Tips Atasi Jerawat Hormonal

Daftar isi [Tampil]

Detik-detik menjelang siklus menstruasi adalah hal yang paling menyebalkan dalam hidupku. Bagaimana tidak, sebab jerawat hormonal akan selalu muncul di bagian wajah tertentu. Meskipun sifatnya hanya sementara, tapi cukup membuat tangan ini gatal untuk segera memencet, lalu memusnahkannya dari wajah.

anggitaramani.com

Namun, aku tahan karena hal itu akan memperparah kondisi jerawat hormonal di wajah. Ada beberapa cara yang bisa digunakan untuk mengatasi jerawat hormonal. Sebelumya, kenalan dulu, yuk, dengan jerawat hormonal karena penanganannya tentu berbeda dengan jerawat non hormonal.


Jerawat Hormonal

Pada intinya jerawat hormonal adalah jerawat yang muncul akibat adanya ketidakseimbangan hormon seperti antara hormon androgen, estrogen, dan progesteron. Ketika hormon androgen diproduksi lebih tinggi daripada estrogen atau progesteron, hal itu memicu produksi sebum (minyak alami kulit) berlebih. Produksi sebum berlebih dapat menyumbat pori-pori kulit, sehingga jadi sasaran empuk bakteri penyebab jerawat untuk tumbuh. Selain itu, ternyata hormon kortisol yang muncul akibat stress juga jadi salah satu penyebab sebum bisa diproduksi berlebihan.

Menurut seorang ahli kecantikan seperti Dr. Anjali yang juga dokter di Skin55 dan pengarang buku The Skincare Bible, perubahan hormonal yang terjadi dalam fase hidup seperti pubertas, menstruasi, kehamilan, dan menopause dapat mendatangkan masalah kulit seperti jerawat. Kalau aku pribadi jerawat hormonal sering muncul detik-detik jelang menstruasi.


Ciri Jerawat Hormonal

Ada beberapa ciri khas yang membuat jerawat hormonal bisa dikenali dengan mudah. Dilansir dari The Asian Parents, ciri-ciri jerawat hormonal sudah aku rangkum jadi beberapa poin seperti berikut:

1. Muncul di area pipi, dagu, dan rahang

Jerawat hormonal biasanya akan muncul di daerah wajah yang sama, seperti area pipi, dagu, dan rahang. Tingkat sebum di area tersebut lebih tinggi daripada area wajah lainnya, sehingga jerawat hormonal lebih sering muncul di area tersebut.

Jerawat Hormonal (sumber: Canva)


2. Biasanya mulai muncul di usia remaja

Pada usia remaja atau mulai usia 20-an diketahui sebagai usia saat perubahan hormon paling aktif terjadi dan rawan terjadi jerawat hormonal. Namun, jerawat hormonal masih bisa terjadi pada rentang usia 20-49 tahun berdasarkan American Academy of Dermatology.

3. Bisa berbentuk komedo atau kistik

Biasanya jerawat hormonal berbentuk kistik, yaitu benjolan berwarna merah, terasa sakit, dan berada di bawah permukaan kulit. Namun, ada juga beberapa jerawat hormonal yang muncul dalam bentuk komedo putih (whitehead) atau hitam (blackhead).


Cara Mengatasi Jerawat Hormonal

Setelah mengetahui ciri-ciri jerawat hormonal, berikut cara mengatasi jerawat hormonal baik dari dalam tubuh maupun penggunaan obat luar:

1. Atur pola makan

Makanan bisa jadi salah satu penyebab jerawat adalah makanan yang kita konsumsi. Jenis makanan seperti cokelat atau makanan cepat saji ternyata mampu meningkatkan produksi hormon pemicu sebum pada kulit.

Mengatur pola makan dengan gizi seimbang bisa digunakan untuk mengatasi jerawat hormonal. Perbanyak sayur dan buah karena mengandung omega 3 yang dapat membantu mengatasi reaksi inflamasi pada kulit berjerawat.

2. Istirahat dan olahraga yang cukup

Salah satu ahli gizi holistik, Kimberly Synder, mengatakan bahwa istirahat yang cukup bisa mengurangi stress serta membuat hormon dalam tubuh berfungsi dengan baik, sehingga jerawat hormonal bisa berkurang. 

Selain istirahat cukup, olahraga juga bisa jadi jurus untuk mengatasi jerawat hormonal. Olahraga teratur bisa melancarkan peredaran darah, sehingga bermanfaat untuk memelihara sel-sel kulit serta menjaganya tetap sehat.

Tips atasi jerawat hormonal
Tea tree oil atau minyak pohon teh (sumber: pinterest)


3. Oleskan Tea Tree Oil

Kandungan Terpinen-4-ol dalam tea tree oil dipercaya mampu mengurangi bakteri penyebab jerawat pada kulit dan mengurangi peradangan yang terjadi akibat jerawat hormonal. Kalau membeli minyak pohon teh dalam bentuk minyak esensial, jangan lupa mencampurkannya dulu dengan minyak carrier seperti minyak zaitun, minyak almond, dll., sebelum dioles pada jerawat.

4. Konsumsi obat tertentu

Jika jerawat hormonal tak kunjung reda, bisa coba terapi anti-androgen, yaitu terapi menggunakan obat yang bisa mengurangi efek hormon androgen. Terapi ini bisa kembali menyeimbangkan hormon dalam tubuh. Salah satu obat terapi  hormon yang dikenal ampuh dalam mengontrol jerawat hormonal adalah pil KB. Namun, tetap harus konsultasi ke dokter kulit dulu.


Referensi

https://www.larocheposay.co.id/id-id/article/kapan-jerawat-hormonal-muncul-dan-cara-mengatasinya

https://www.apothecopharmacy.com/blog/what-is-hormonal-acne-hormonal-acne-treatment/

https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5015761/

https://www.aad.org/public/diseases/acne/really-acne/adult-acne

Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih sudah membaca sampai akhir :)
Silakan tinggalkan komentar atau saran untuk membangun tulisan yang ala kadarnya ini.

Love,
Anggi

Anggita R. K. Wardani

read more

Recent Posts


Posts

Pengikut

Member of

Mama Daring Bloggerhub Indonesian Hijab Blogger Komunitas Emak Blogger Komunitas Blogger Perempuan 1 Minggu 1 Cerita Asli Arek Suroboyo